Total Tayangan Laman

Sabtu, 13 November 2010

Budidaya Udang Vaname

Udang adalah binatang yang hidup di perairan, khususnya sungai maupun laut atau danau. Udang dapat ditemukan di hampir semua “genangan” air yang berukuran besar baik air tawar, air payau, maupun air asin pada kedalaman bervariasi, dari dekat permukaan hingga beberapa ribu meter di bawah permukaan. Udang biasa dijadikan makanan laut (seafood).
Salah satu jenis udang yang biasanya dibudidayakan dalam tambak adalah jenis udang vaname (Litopenaues vannamei) atau biasanya disebut udang panami, merupakan solusi alternatif dalam memperkaya dan menambah produksi udang budidaya. Meskipun udang vannamei merupakan udang asli dari belahan bumi lain yaitu dari bagian barat pantai Amerika Latin,  mulai dari Peru di sebelah selatan, hingga Meksiko, di sebelah utara, (Briggs, et al. 2004), udang ini dapat dibudidayakan di daerah tropis, seperti Indonesia.
Beberapa keunggulan yang dimiliki oleh udang vannamei antara lain responsif terhadap pakan yang diberikan atau nafsu makan yang tinggi, lebih tahan terhadap serangan penyakit dan  lingkungan yang kurang baik, dengan padat tebar cukup tinggi. Udang vannamei juga memiliki pasaran yang pesat di tingkat internasional (Ariawan, 2005). Bahkan udang ini sudah laku dijual pada saat berukuran 7,0 – 10,0 gram/ekor atau pada saat udang berumur sekitar 60 hari di tambak.
Dalam budidaya jenis udang ini yang harus diperhatikan agar berhasil dengan baik adalah tempat atau lokasi. Pada awalnya harus memilih lokasi budidaya yang tepat. Yang tidak menanggung resiko tinggi dalam hal pemborosan tenaga, waktu dan juga materi (uang-red).
Tempat yang digunakan untuk budidaya yaitu tambak atau kolam. Lahan yang digunakan harus benar-benar steril. Pertama, bersihkan air dan keringkan kolam. Kotoran tanah atau lumpur diangkat. Setelah itu cek pH tanah. “Tanah dengan pH antara 5,5 – 6,5 sangat cocok untuk ditanami udang. Setelah itu taburi tambak dengan pupuk organik dan diamkan selama 3 hari.
Tahap selanjutnya isi tambak dengan air dan memiliki ketinggian antara 40-50cm dan diamkan lagi selama 5-10 hari. Setelah semua proses dilakukan, taburkan benih dengan kedalaman air antara 110-120cm. Biaya yang harus dikeluarkan memang lumayan besar. Untuk seperempat hektar lahan atau setara dengan 2.500 meter persegi menghabiskan bibit 100.000 ekor. Udang Panami akan dipanen setelah berumur tiga bulan. Satu kilo udang biasanya berisi antara 60-80 ekor. Dengan harga jual Rp 30.000 per kg. Dalam seperempat hektar akan dipanen udang sekitar 1 ton.

1 komentar: